Memahami Penyembelihan Hewan Qurban dan Aqiqah

Memahami Penyembelihan Hewan Qurban dan Aqiqah – Udhiyah dan qurbani adalah istilah Arab yang dapat dipertukarkan untuk penyembelihan kurban domba, kambing, sapi atau unta sebagaimana diamanatkan bagi umat Islam selama liburan Islam Idul Adha. Penyembelihan kurban juga dilakukan setelah kelahiran anak, yang dalam hal ini disebut sebagai aqiqah, dan juga selama ritual haji, dalam hal ini disebut hadits.

Aqiqah Bandung

Menurut informasi terbaru dalam semua kasus, penyembelihan harus dilakukan secara manusiawi sesuai dengan pedoman Islam yang ketat pada hewan muda dan sehat yang bebas dari cacat seperti patah gigi atau tanduk atau kelainan bentuk fisik. Jika Anda ingin melihat informasi seputar Aqiqah dan melihat layanannya, Anda bisa mengunjungi situs Paket Aqiqah Bandung. Di bawah ini kami telah menyediakan beberapa penjelasan mengenai penyembelihan Hewan Hurban dan Aqiqah.

Penembelihan atau Pengorbanan

Konsep pengorbanan mungkin memunculkan gambaran dramatis dari perubahan batu dan ritual rahasia, tapi itu tidak terjadi sama sekali dengan udhiyah. Pembantaian kurban Islami biasanya tidak melibatkan keriuhan seremonial dan dilakukan dengan tenang dan sederhana dengan cara yang sama dengan pembantaian Islami biasa. Apa yang membedakan udhiyah, hadits dan aqiqah dari pembantaian biasa adalah niat di baliknya.

Penyembelihan Islam biasa digunakan setiap saat untuk mendapatkan daging, tetapi penyembelihan kurban terjadi sebagai tindakan ibadah dan seringkali sebagai tindakan amal karena sebagian dari daging udhiyah dan semua daging hadits secara tradisional didistribusikan kepada yang membutuhkan.

Konsep penyembelihan dengan tangan bisa tidak menguntungkan bagi mereka yang terbiasa mendapatkan daging dari toko daging atau toko kelontong, tetapi bagi mereka yang memelihara ternak sendiri untuk daging, itu adalah bagian rutin dari gaya hidup swasembada atau homesteading.

Pembantaian tangan juga merupakan metode yang diamanatkan oleh agama untuk mendapatkan daging halal untuk orang Muslim dan daging halal untuk orang Yahudi; dalam kedua kasus tersebut, metode-metode tersebut telah terbukti manusiawi.

Persyaratan Memilih Hewan Qurban dan Aqiqah

Hanya hewan tertentu yang memenuhi syarat untuk penyembelihan kurban Islam. Sebagaimana ditentukan dalam Al-Qur’an (6: 143-144), ini termasuk domba, kambing, sapi dan unta. Hewan tersebut dapat jantan atau betina dan harus memenuhi persyaratan tertentu lainnya.

Hewan itu Sehat Tanpa Cacat yang Diketahui

  • Seharusnya tidak buta atau memiliki masalah mata.
  • Tidak sakit, dan tidak kurus atau makan berlebihan. Lebih tepatnya kondisinya harus sehat sepenuhnya.
  • Seharusnya tidak terluka atau lumpuh.
  • Itu harus bebas dari cacat fisik.

Hewan Tersebut Telah Mencapai Kematangan Fisik. Ini Berbeda dengan Hewan :

  • Domba harus berusia setidaknya satu tahun, meskipun jika itu sulit, mungkin masih semuda enam bulan.
  • Kambing harus berusia minimal satu tahun
  • Sapi (sapi, sapi jantan atau kerbau) harus berusia setidaknya dua tahun.
  • Unta setidaknya harus berusia lima tahun.

Seekor domba atau kambing memenuhi syarat sebagai pengorbanan untuk satu individu, sementara sapi dan unta dapat dibagi hingga tujuh orang. Untuk seorang aqiqah, dua domba atau kambing harus dikorbankan atas nama anak laki-laki dan satu untuk anak perempuan.

Hewan itu harus menjadi milik orang yang mengorbankannya. Pengorbanan untuk udhiyah dan hadiy harus terjadi pada hari ke 10, 11, 12 atau 13 pada bulan Islam bulan Dhul Hijjah.

Pengorbanan aqiqah secara tradisional terjadi pada hari ke 7, 14 atau 21 setelah kelahiran bayi, tetapi tidak ada batasan waktu. Demikian lah pembahasan artikel tentang Hewan Qurban dan Aqiqah, ini saya buat. Semoga bermanfaat bagi Anda, terimakasih.